Profil Guru Favorit (cont'd 2)

Di tulisan sebelumnya diceritain cara ngajar Pak Entah dan cerita tentang beliau yang menjadi tariner dan motivator. Sekarang saya akan menceritakan tentang ini….

Keunikan Yang Lain

Musik dan nyanyi. Dia itu seneng banget kalau muridnya bisa maen musik sama nyanyi. Pernah tuh di kelas saya diundang “artist” dari kelas lain untuk menyanyi. Cakep lagi ceweknya *mupeng Mode ON*. Seluruh kelas (terutama yg cowok) terhipnotis oleh lantunan nadanya. Yg cewek-ceweknya apakah terhipnotis juga? Emang gue fikirin. Hehehe…16x Begitupula artist dari kelas saya diekspor ke kelas lain. Ceritanya pertukaran pelajar.

Di satu saat, pernah juga dia bawa tape lalu nyetel sebuah kaset lagu dari daerah Papua (?), SAJOJO, tau kan?

Sajojo sajojo
Yumanampo miso na
Samuna muna muna keke 2x

Sajojo sajojo
Yumanampo miso na
Samuna muna muna keke 2x

Kuserai kusaserai rai rai rai rai……….2x
Inamgo mikim ye
pio sore piasa sore…………2x

*Kemudian di ulang-ulang terus sampe aliran (mati listrik)  :D*

Awalnya kita dengerin khusuk banget, buat dihafal. Nadanya enak juga. Akhirnya kita diajakin nyanyi sama beliau. Tapi, lama-kelamaan kok ada yg aneh. Lagu ini berulang-ulang terus ga pernah berhenti. Weleh… weleh ternyata satu kaset itu, Side A dan Side B nya cuman ada satu lagu SAJOJO doang yang diulang-ulang tanpa berhenti sedetik pun. Setelah ngeh, anak-anak pada ketawa semua…. Hauhahaa…10000x pantesan ga beres-beres padahal suara saya udah serak.

Berbeda dengan guru lain yang jaim, dia mah jauh daripada itu. Pernah di satu kesempatan ketika ngajar di kelas saya, murid-murid kelas tetangga berisik karena ga ada guru. Terus beliau membuka pintu lalu teriak ke murid-murid itu,

“Hei barudak, tong garandeng wae atuh euy!!!!” (Hei anak-anak, jangan berisik dong!!!)
“Hahahahaha…. OK deh nyet!” jawabnya
“Eeueueueh siah dasar kunyuk, arasup ka kelas!” (Euh kamu dasar kunyuk, masuk ke kelas!)

Kita sekelas bengong mode ON….. Hah ke guru bilang Monyet dan dia dengan santai bilang kalau murid kelas itu emang seperti itu. Beliau menjuluki kelas tersebut sebagai kelas pasar (rame) sedangkan kelas saya adalah kelas kuburan (sepi), kontras. Dan menjelaskan misi mengajar di kelas saya, yakni untuk menjadikan kelas kuburan menjadi kelas pasar… Tapi… ga sukses tuh. Kelas saya tetap cool.

Beliau juga ga pernah marah loh kalau ada muridnya yg kurang cerdas, asalkan murid itu pernah ngerti, itu udah cukup kok! Selain itu, dia juga membolehkan muridnya untuk bolos, alpha. Tujuannya untuk menguji diri sendiri apakah kita bisa mengejar ketinggalan pelajaran di sekolah dengan belajar di rumah. Saya pun melakukan sarannya. Saya bilang ke orangtua mau alpha, dan uniknya tanpa perlawanan, orangtua saya mengizinkan. Namun hasil bolos saya gagal total, di rumah pengennya makan terus. Dia juga mengajarkan untuk merubah kebiasaan buruk kita yang susah dirubah atau sesuatu yang sepertinya tidak bisa dilakukan dengan slogannya, “DOBRAK MITOS!”

Sisi Negatif

Tidak ada manusia yg sempurna termasuk Anda sendiri, termasuk saya juga. Beliau pernah terlibat sebuah kasus yg ga usah saya ceritakan di sini. Tapi sisi negatif beliau tidak akan mengurangi segala jasa yang telah diberikan. Mudah2an Allah memaafkan segala kesalahan beliau dan meridhai iman islamnya. Amin.

-end of story-

Begitulah kisah tentang guru paling berpengaruh buat saya dan sekolah SMA 1 Cianjur. Ga tau sejak tahun kapan beliau telah melakukan hal ini. Makanya, ketika saya mahasiswa saya bangga sekali berasal dari SMA 1 Cianjur *huehuehue… jadi narsis mode ON gini*. Bukan berati Pak Entah terkenal di kuliahan, tapi sikap kita (alumni SMA 1 Cianjur) dengan slogan2nya (yg ditularkan Pak Entah) menjadi berbeda dengan mahasiswa lain sekalipun dari SMA yang lebih bagus. *sekalian aja fullspeed narsis pake NoSS😀😀 * Tapi sayang sekarang beliau telah tiada dan saya tidak tahu apakah ada guru yang seperti ini lagi di SMA 1 Cianjur. Jadi sedih euy….

7 thoughts on “Profil Guru Favorit (cont'd 2)

  1. Wah, sedih deh…ternyata udah meninggal ya…
    Kalau belum, mau saya datangin tuh…
    Kan sekolahnya dekat rumah mertua…
    Sekalian mau saya tawarin menulis buku…(teteup)…

    ipk4cumlaude said:
    Iya nih sedih bgt. Apa istri bang hery juga alumni SMA 1 Cianjur? Pernah kali diajar sama Pak Entah.

  2. saya paling penasaran dengan kelas yang sepi (kuburan mode on) karena binun, murid2 pada ngerti ato nggak ngerti tetap aja pasif n cool gt..😦

    ipk4cumlaude said:
    Pasti gitu bu guru. Kata guru kimia saya, andaikan ada jarum jatuh di kelas ini, pasti suaranya terdengar jelas. Tapi, anaknya pinter2 kok (yang pinter, yg bodoh mah bodoh kayak saya😀 )

  3. kita emang ga akan selalu ingat dgn guru sekolah, yg baik, yg unik, yg galak… hemmm mereka memang hebat🙂

    ipk4cumlaude said:
    benul mba septy, biar ga lupa makanya saya tulis di sini.

  4. kok temen sekamar saya di Asrama TPB yang dari SMA 1 Cianjur (Lenskep’42) ga pernah cerita sedemikannya…..
    seneng juga klo ada guru seperti itu..tiap murid atau mantan murid pasti memiliki memori sendiri-sendiri tentang guru-guru yang pernah mengajar mereka…
    terima kasih Bapak dan Ibu Guru..(theme song : Hymne Guru..)

    ipk4cumlaude said:
    O emang ga semua kelas keajar ama beliau. Saya keajar di kelas 1 dan kelas 3.

  5. Istri saya sekolahnya bukan di SMA 1 Cianjur, tapi di SMAK Bog. Tapi beruntung dia bisa dapat S1 di Farmasi ITB….Kalau kakaknya yang sulung memang masih di SMA 1, kalau dua yang lain SMA-nya di Bandung. Lho, kok jadi curcol…

    mangkum said:
    Hebat juga nih si Teteh… Jadi bangga sebagai orang Cianjur *mulai deh muncul benih2 narsis*
    Curcol teh makanan apaan? Pengen dong curcol!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s