Sudah Berdamaikah dengan Makanan Jepang?

Japanese Food: Sashimi
Japanese Food: Sashimi

Seperti yang sudah saya tulisakan di sini bahwa saya mengalami konfliks di tiga pertemuan terakhir antara lidahku dan makanan Jepang. Kemudan mba Imel, Yoga dan saya merencakan untuk mencicipi makanan Jepang tapi versi yang mentah-mentah, sashimi. Dan yess, rencana itu telah kami lakukan semalem. Nah, apakah lidah saya telah berdamai dengan makanan Jepang?

Sebelum Malam M (kalau hari kan Hari H), saya ngobrol dulu sama Lia yang suka makan sashimi. Kata dia, enak banget meski awalnya ada jenis makanan yang bikin ga enak. Hm… terbayang-bayanglah sebuah video youtubenya mba Imel yang makan sashimi ketika ikannya masih megap-megap. Dan teringat juga sebuah postingan Bang Hery mengenai restoran yang menyajikan makanan segar. Wah gimana dengan diriku, apakah bisa melahap makanan mentah Jepang?

Akhirnya… malem tadi, mba Imelda n Yoga ngajakin Japs, dan diriku ngajakin Lia n Mas Tias. Oya, Riku ikut juga. Kami makan di restoran di Kuishinbo, FX F5. Emang ga seheboh kopdar sebelumnya yang didominasi oleh Lala, Ria n Masnug sih tapi kali ini malah tidak ada yang dominan kehebohannya. Jadi susananya bisa lebih hidup😀 .

Makanan pertama: sahimi apa ya namanya ?

“Bismillarhirrahmanirrahiim. Itadakimasu…!”
“Slurrrpp… Am…”
*jepret dengan lampu kilat*

Daging ikannya lembut dengan kecap yang belum meresap ke dalam daging. Lidahku menangkap berbagai rasa yang bercampur dengan sempurna.

“Nyamnyamnyam…”

Tidak mau berlama-lama di lidah, saya langsung menelannya dengan garang. “Glek…!” Dia sudah masuk ke kerongkongan meluncur menuju lambung.

“Hm.. OISHIIII…!!!”
“WAAH ENAK SEKALI… TIDAK PERNAH SAYA MEMAKAN MAKANAN SELEZAT INI….!!!”  *Born to Cook mode ON* hehehe…8x lebay.com

Langkah pertama makan sashimi sukses berat. Menurut ilmu Fisika, memang langkah pertama adalah yang paling berat karena ada gaya yang disebut gaya statis (μ s) yang mana jauh lebih besar dariapada gaya kinetis (μ k). Bagaimana dengan makanan selanjutnya?

Salmon, Tuna, Udon, Soba, Ramen (kepedasan tingkat 2 dari 10), telur ikan, sushi (ada ga sih?) dan lain-lain (gatau gw namanya makananny apaan, lupa juga moto buku menunya).

Dengan percaya diri dan gagah berani saya ternyata bisa melahap semuanya. Hm… Oishi…!

Alhamdulillaah, ternyata lidahku sudah berdamai dengan makanan Jepang. Tapi ga tau deh sama makanan di restoran cepat saji Jepang. Keknya masih ga suka sih, soalnya makanannya asin dan malah rasanya ga jauh dengan makanan fastfood dari US.

16 thoughts on “Sudah Berdamaikah dengan Makanan Jepang?

  1. aaah aq kan cari kisah lainnya dibalik makan sashimi ini
    tapiii aq gakebayang fu, makan seafood mentah, sumpah, bisa2 udah muntah duluan begitu duduk

    mangkum:
    ah syukurlah gw ga jadi ngajakin lu…😛
    jangan bayangin yang aneh2 Fi, enak bgt loh ikan mentah itu, asli ga bohong gw…

  2. Selamat deh Mang…
    Meskipun sudah berdamai, Si Mang belum bisa menikmati kan?
    Kalau saya sih masih tetap enak makan sashimi ala Cianjur, yaitu daun pohpohan dicocol pake sambel ijo, seperti yang ada di resto Ampera. Ehm, nikmatnya tak pernah berakhir…

    mangkum:
    gw udah bisa menikmati bang…. oishi bgt!
    wah kalau sashimi ala Cianjur mah jangan dibandingin bang, manstab abis…!

  3. Sashimi memang enak…dulu waktu memperkenalkan pada anak-anak saya tak ngasih tahu dulu, kalau itu dari daging mentah…dan sukses mereka akhirnya senang makan sashimi.

    Jadi, udah berdamai nih?

    mangkum:
    udah berdamai bu…
    triknya ok juga tuh…

  4. wah saya blm berani malah makan sashimi kayaknya raw banget haha

    mangkum:
    iyah meskipun raw tapi enak loh… sukidesu

  5. sayah sekali-kalinya makan sushi dengan ikan mentah diatasnya..
    sok-sokan gitu deh mang..
    walhasil, sushinya ga ketelen-telen…
    ah, ternyata saya lebih berdamai dengan teriyaki😆

    mangkum:
    coba deh sashimi bun..!

  6. Me ?
    No Thank You …

    Harus yang di goreng … hehehe
    ndak bisa yang mentah …

    kecuali lalapan …

    mangkum:
    ya iyalah lalapan mah harus mentah dong om…

  7. Aduh makasih deh, tapi kalo ikannya megap-megap gimana makannya? Mending makan di restoran jepang-jepangan aja deh(h2b maksudnya…)

    Btw, trims saya bisa nemu blognya mas Prie GS lewat blog anda.

    mangkum:
    simsim…
    makannya ya biasa aja atuh, jepit pake sumpit masupin ke mulut, a… am..

  8. kalo tuna dan sejenis ikan-ikanan sih masih oke,
    tapi kalo sapi, ayam, dst ngga deh …. geli!
    udah coba gurita? …hiii gerinyel-gerinyel gimana gitu hihihi

    mangkum:
    iyah gimana ya tuh ayam atau sapi mentah… enak ga ya?
    kalau udah banyak yg bilang enak, gw pasti nyobain deh, tapi kalau emang enak mestinya dari dulu udah banyak makanan mentah sapi or ayam.
    gurita mah nanti dulu deh, berkolesterol, tapi kalau mentah masih berkolesterol ga ya?

  9. aku setuju tuh dengan Pak Trainer..
    Harus yang digoreng..😀
    Kapan2 harus ikutan kopdar dengan mangkum nih,.. siapa tahu daku jadi ikutan suka…:mrgreen:

    mangkum:
    yuk….!

  10. Heeem.. jadi ingat waktu pertama kali diajak ke Paregu (kaya hanamasa gitu).. Wiiuuh, bingung lihat meja kok ada panci ma kompornya gini yaah?

    Yang lain udah pada terampil milih makanan yang mau di bakar n di rebus. Aku cuma bengong.
    Hasilnya? cuma sukses makan daging ayam bakar.. lainnya? heeemm.. masih mikir-mikir.. hehe,

  11. sama dengan mbak puak dan Om NH
    harus yang di goreng…rasanya aneh klo yg lain ^_^

    aku suka bagian yg di goreng2 itu…hehehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s