Hey, Kita Udah Beda!

Berjumpa dengan kawan kuliah sangat susah. Sudah banyak temen-temenku yang menjalin rumah tangga. Selain karena izin yang sulit didapat dari pasangan, juga memang atas inisiatif sendiri ga mau ketemu berkumpul. Ya solusinya, saya sendiri yang harus bersilaturahim mengunjungi teman-temanku yang udah menikah itu. Masih banyak tempat tinggal temen2 kuliahku yang belum sempat saya kunjungi.

“Aku cuman punya waktu weekend aja sama keluarga. Jadi berharga banget waktu weekend itu”, begitulah kata salah seorang temenku.

Hm… pantas saja.

Kemudian dia menyambung dengan nasihat, “Mumpung masih jomblo, puas-puasin aja jalan-jalan atau nyobain apa yang pengen dicoba. Meskipun nanti pasanganmu sama-sama suka jalan juga, ga bakal sebebas pas lagi jomblo lah. Ada aja yang membatasi pergerakan kita. Apapun itu”

Tuh kan sekarang temenku udah beda!

  • **

Di waktu yang berbeda, saya minta izin nginep di salah seorang temenku. Dulu, pas mahasiswa, lumayan sering nginep di rumahnya, tapi sejak kerja bahkan sejak dia menikah, jarang sekali main atau nginep di rumahnya.

Waktu itu, saya ngobrolin pintu rejeki. Temanku enak sekali, dia membangun usaha sendiri bersama koleganya. Dia menjabat sebagai seorang Direktur di perusahaan yang bergerak di bidang research. Semalam kami ngobrol, apa analisis yang sering digunakan, bagaimana cara pitching, bagaimana cara bernegosiasi (yang sering saya denger tipsnya dari James Gwee), bagaimana cara memperhatikan kualitas data, bagaimana mengatur masalah keuangannya, apa strategi yang digunakan menghadapi para pesaing, dll. Obrolan yang sangat berkualitas lah malam itu sebagai bekal buatku yang kemungkinan bikin research company sendiri.

Ada yang kocak sih diobrolan itu. “Aku ga tau nih bulan ini gajihan apa ngga” hahahaha… tentu saja jangan samakan gajiannya employee dengan employer. Dia harus memikirkan bisnis dan mendapatkan clients. Dewasa sekali, padahal kalau jadi employee kan (gw sih) mana peduli clients berapa banyak, yang penting KPI terpenuhi dan company bayar kewajibannya sama diriku.

Nah temenku ini juga udah beda, udah jadi boss bo!

  • **

Di lain waktu, kami sempat berkumpul berempat. Dan yess saya menjadi minoritas, the only jomblo. Obrolannya pun duh sudah meningkat ke “mencetak goal” segala. Walah, saya cuman bisa cengar cengir aja. Posisiku ujug-ujug menjadi pemain cadangan di luar lapangan. Atau bahkan menjadi penonton di tribun atas. Atau bahkan lebih parah lagi, aku seperti menjadi pemirsa yang memandangi layar kaca tipi di rumah. Lah diriku sudah ga bisa masuk ke komunitas mereka lagi. Saat ini ga sama dengan saat kuliah. Obrolannya udah berbeda pula. Ga ada lagi ngobrolin UTS, UAS, Tugas, Laboratorium, Skripsi, Kolokium, Seminar, Sidang dll. Udah ga zaman!

Hey, kita sudah beda!

Ah kalau kek gini, tiba-tiba saja jiwaku mengajak tubuhku pulang meninggalkan komunitas “pemain bola” itu. Pulang bak perantau gagal, memikul gembolan dengan langkah lunglai dan tertunduk kembali ke habitat semula: jomblo dan salaryman.

25 thoughts on “Hey, Kita Udah Beda!

  1. beda tergantung sudut pendangnya…
    hanya beda status kok,nanti kalo mangkum kalo udah nikah, pasti jadi keyplayer lagi..

    mangkum:
    bisa jadi hattrick ya Ko?

  2. hmm ngerti kok
    tapi dalam semua hal pasti akan mengalami moments seperti outsider begitu. Misalnya, nanti kalau udah menikah, tapi belum punya anak. karena manusia itu kan berubah terus.

    EM

    mangkum:
    ternyata yang kek gitu ngaruh juga ya di pergaulan.
    soalnya, awalnya saya fikir ga bakalan ngaruh banyak.
    outsider di sana, insider di sini…๐Ÿ˜€ Tetep exist!

  3. c’est la vie … halah ! Tapi betul kok, waktu baru saja menikah mau menyebut / bilang “istri saya” kok kagok banget karena teman2 banyak yg belum menikah … Terus sekarang obrolan teman-teman seangkatan sudah sampai pada taraf milih perguruan-tinggi untuk anak-anaknya, saya cuma ndengerin aja …

    mangkum:
    Di setiap periode kehidupan pasti ada perbedaan ya Pak.
    Tapi seru juga, bisa nambah ilmu atau ngasih saran…

  4. yah…

    kalo sama melulu gak asik dung, om…

    krn ‘beda’ pasti bakalan nambah pengalaman n cerita2 seru…

    just relax,
    life is short, enjoy it wisely…

    mangkum:
    Benul banget… bisa berbagi…
    Ga hanya enjoy tapi harus wise, hm.. bagus!

  5. Itulah perubahan…๐Ÿ˜€
    Rasanya ingin kembali ke masa-masa muda dulu, tapi ya gimana lagi.. ndak bisa kita balik ke masa itu.. Hmm, mumpung ane masih kuliah, cari pengalaman banyak2 ah..
    Hehehe…

    Oh iye, jangan kejauhan.. Ketemu temen SMA aja rasanya udah pada berubah banget. Ada yang super aktif di BEM.. Ada yang jadi super mahasiswa tipe belajar.. Ada yang gitu2 aja…

    Tapi yang ngeselin.. Masa gw dibilang udah jadi manusia normal!!! @_@

    mangkum:
    benul, cari pengalaman banyak2, zi!
    kalau bisa contek elang gumilang, atau siapalah…

    manusia normal berarti Mju (myu) dong… hehehe
    kalau normal baku, Mju=0 hehehe… masih inget gw nih pelajaran basic…๐Ÿ˜›

  6. Santai saja Mangkum, ada waktunya masing-masing. Kalau soal salaryman itu tergantung ama tujuanmu, kalau berpikir pindah kuadran mesti stop berpikir jadi salaryman terus. Santai saja lah. Jadi lajang atau nikah, dua-duanya sebetulnya sama repotnya.๐Ÿ˜€

    mangkum:
    Iya saya mah memang santi saja…
    Ga ada yang diburu2 kecuali tante gw yang nyuruh gw buru2…๐Ÿ˜›

    Hm… belum merasakan menikah, jadi belum bisa bandingin repotnya…๐Ÿ˜€

  7. Waghh,, sama Mang ..
    Bedanya temen2ku yang udah merit itu, sudah berpetuah supaya menyusul nikahhh..

    Waduhh,,
    Cape deww..

    mangkum:
    petuahnya beda yah… hihihi..8x

  8. wew. sebelum baca posting loe ini, gw baru kelar baca posting mba Ari di MP. tentang isu yang sama, jomblo, tapi semangatnya agak beda. hehehe.

    intinya, dia bilang, “semua orang punya jadwalnya masing2 di dunia ini. jadwal lahir, jadwal sekolah atau tidak sekolah, jadwal menjadi atau tidak menjadi dewasa, jadwal menikah atau tidak menikah, jadwal punya atau ‘gak punya anak, jadwal lupa, jadwal ingat, jadwal menjadi uzur, jadwal meninggal”.

    selebihnya gw PM ke MP loe ya, Mang. menarik deh๐Ÿ˜‰

    mangkum:
    Iya udah ngesod dari sana…
    Kalau kata putri mah, Demam 1/4 Abad

    Kalau masalah jadwal, entah gw bakal mengalami jadwal yang dia tulis itu atau keburu loncat ke jadwal mati. Entahlah. Hanya Allah yang tau… *serius mode ON*

  9. hoho.. omongannya dah soal nikah.. >.<
    chie juga sering jadi kambing congek obrolan temen2 chie.. tapi chie cuek aja dah.. hwahuahauaa..
    udah biasa kayak gitu.. jadi dah kebal lagi.. mungkin orang bilang : rada2 OON..
    *ah.. nyambung ga nih komeng gw ama postingannya*

    mangkum:
    Bagus chie, menurutku OON-mu adil, OON pada tempatnya…๐Ÿ˜›

  10. Sabar Mang pasti nanti ada waktunya Mangkum bisa ngobrol kayak gitu. Lagian perbedaan itu sesuatu yang hakiki, karena memang tak ada yang abadi๐Ÿ˜‰

    mangkum:
    amiinn

  11. people changes!!
    dan berubah itu seiring dengan taraf kedewasaan dan pendewasaan seseorang, berubah seiring dengan pengalaman hidupnya, dan pastinya berubah karena waktu๐Ÿ˜€

    lu juga dah berubah mangkum…kan sekarang udah jadi blogger…hehehehehehe
    ๐Ÿ˜€

    mangkum:
    wehehehe.. iya temen2ku belum jadi blogger…๐Ÿ˜€

  12. ga kerasa..bentar lagi akan tiba masanya…
    tapi memang harus dihadapi…masa2 Praktek Lapang -> Skripsi..
    akan seperti apa yah nantinya ?…hehehe

    mangkum:
    ah biasa aja, seperti menjalani hari besok yang belum kita ketahui aja…. hehehe…8x
    Ganbatte ne!

  13. udh jadi boss nih..
    tapi tetep aja nanya kapan gajian yah??
    tetep aja nanya.. besok gajian gak ya?๐Ÿ˜€

    mangkum:
    hehehe…8x begitulah boss juga pengen gajian ternyata…๐Ÿ˜›

  14. memang kalau beda itu nggak enak, apalagi kalau bedanya kita yang sudah merasa tertinggal dari mayoritas.
    tapi, begitulah hidup.
    setiap tahapan punya tantangannya sendiri.
    nanti kalau sudah kawin dan belum punya anak, pasti akan ditanya2 lagi….dst,dst

    mangkum:
    iya juga nih, ada episode2 yang harus dilalui (kalau dikasih umur)

  15. hehehe that’s the price you pay for the life you choose…..tp mirip dgn situasi sy sekarang. Kolega saya udah pada nikah. dan sy sama sekali tidak tertarik cepat2. Belum mau ada yg membatasi diri.

    Setiap kali melihat temen2 kok kayak yg ngak bahagia menikah tuh. Mungkin akan jadi keputusan salah bila menikah telat. tp sekali lagi “itu yg gw pilih hari ini heheheh entah besok!”

    mangkum:
    cepat-cepatlah kau bujang… selagi kau bisa, bersegeralah menikah!
    (hahaha…8x nasehatnya bener, orang yg ngasih nasehat (gw) yg ngaco)

  16. parah emang mang, nggak kebayang gw kalo udah lulus nanti kayak apa temen-temen gw..sekarang aja baru smeseter 4 yang paling deket-deket udah berubahhh terus hehe..yah saya doakan semoga ke depannya lebih terang ya mangg hehe๐Ÿ™‚

    mangkum:
    lu ikutan dong berubah biar masih stick together… !๐Ÿ˜€
    terang tuh maksudnya gw nikah dan jadi entrepreneur kan? amiiiin… makasih doanya sas…

  17. kayanya kenal deh sm tokoh2nya…kekekek..
    And Yes, Kita Udah Beda!…hehe
    the thing is..kpan giliran gw yaa?๐Ÿ˜€

    mangkum:
    ahaha… pasti lah kenal…
    giliranmu? sabar ya Nggi, gw belum siap soalnya, bentar lagi… hehehe…

  18. Lha iya, tho…

    Khan menjadi sebuah motivasi…apa enggak pengin ? he..he..

    mangkum:
    – Duh pertanyaannya kek gini kok ditanyain, ya pingin lah… pengen banget malah….
    – Bukan gitu put, kalau nikah mah ga bisa susul-menyusul, ada juga ngikutin. Ya tho?

  19. Saya juga udah beda loh mas mangkum…
    he..he…e
    sorri baru bisa berkunjug nih, ini aja gara-gara sibos lagi pergi keluar hik..hik..hik..
    jangan bilang-bilang ya…๐Ÿ˜€

    mangkum:
    eh udah beda ya mas abi? hihihi….
    iya kalem aja mas, ga bakalan saya kasi tau bossnya *jempol sambil sibuk smsin ke bossnya mas abi….๐Ÿ˜› *

  20. Akh.. perubahan itu selalu terjadi dan kita semua juga (sadar gak sadar) akan berubah..

    Soal employer atau employee.. itu juga masalah pilihan sahabatku. Semua ada plus minusnya dan itu juga akan kembali kemasing2 kita lagi..๐Ÿ™‚

  21. Bukankah dunia memang selalu berputar dan berubah? Begitu juga halnya teman-teman kita. Kita menjadi besar, menikah, dan lain-lain. Perbedaan antara yang lajang dan menikah akan makin terasa besar, apalagi jika tinggal di Jakarta, yang waktunya sempit, sehingga hanya punya waktu week end untuk keluarga. Nanti Mangkum juga akan mengalami hal yang sama.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s