Puncak ke Sana Terus…

Februari lalu kan saya insisiasi Paragliding a.k.a Paralayang di Puncak sendirian. Ternyata banyak yang pengen hehehe… Gimana ngga pengen, seru bo! Nah ceritanya, weekend tadi kita rombongan bertujuh berangkat ke Puncak. Persiapannya kurang baik sih. Tapi syukurlah diakhir2 semua bisa dihandle dengan baik. Paragliding bisa terlaksana untuk enam orang (saya ga ikutan terbang) dan transportasi, sewa mobil juga lancar. al-Hamdulillaah.

Paralayang, Rindu Alam, Taman Bunga, Bakmi Golek
Paralayang, Rindu Alam, Taman Bunga, Bakmi Golek

Sebelum terbang paralayang, cuaca hujan gerimis. Namun, pada saat kita mau terbang, awan hujan sudah melintas ke arah Cipanas. Cuaca cerah dan terang benderang. Saya yang bertujuan cuma foto-foto harus segera turun ke landing spot di bawah. Saya minta Pak supir buru-buru ke landing spot, balapan dengan Fadli, orang pertama  yang terbang. Ah, sayang sekali, pas mobil nyampe landing spot, Fadli udah landing duluan. Ga dapet deh dia foto pas landingnya.

Paragliding ke dua mengangkasa. Saya di bawah ditemani seorang temen moto-moto. Ternyata paragliding kali ini mendarat jauh dari landing spot. Saya lari mendekati untuk mendokumentasikan. Setelah dia mendarat, kok saya baru ngeh, ternyata ini bukan temen saya… hahaha… Dia orang Arab. Hm… setelah moto, gw balik kanan sambil ketawa-ketawa ga menghiraukan orang Arab itu. Hahaha… Dia binun kali ya. Gimana sih nih, udah moto langsung balik kanan. Pas deket diriku, dia bertanya, “Where’s the car?”.  Maksudnya, mana mobil yang digunakan panitia untuk kembali ke take off spot. Saya cuman jawab, “I dont know” hehehe… Makin binun lah tu Arab, mungkin sambil mikir, kok panitianya aneh… Hahaha….

Ternyata orang kedua dari kelompok saya baru terbang sekitar 15 atau 20 menit selanjutnya. Lama sangat. Tapi yang ini terbangnya lama banget, paling lama. Beruntung nih Anggi.Terbang Anggi bisa lama, karena pengaruh angin dan thermal. Sehingga paragliding bisa terangkat terus. Landingnya pun cukup sempurna, tapi pas tadi take off ga sempurna… Hahaha… Harusnya masih lari ini udah duduk….😀

Setelah itu, yang lainnya menyusul kemudian melayang di angkasa puncak. Foto-foto deh sampe puas. Yang kocak, kalau tandemnya Pak Gendon, mendaratnya ga perfect… Yoga dan Ajenk-lah korbannya.. hahaha… Nah kalau Lia pas banget posisi mendaratnya dengan diriku. Jadi foto2nya lumayan sempurna. Kalau Mang Asep, meskipun lama sekali mau terbang dan orang terakhir pula, mendaratnya sempurna, karena tendemnya bukan Pak Gendon, tapi Mas Lilik.

Setelah puas terbang, cuaca langsung hujan. Awan hujan numpang lewat lagi, tapi untungnya kita semua sudah selesai. Terus makan di Rindu Alam. Habis itu, awan hujan udah lewat, terang lagi. Kita melaju ke Taman Bunga Nusantara. Meskipun masih di Kabupaten Cianyur, dan Nenekku tinggal di Cipanas, diriku belum pernah main ke mari. Wah bagus juga euy tempatnya. Bagus buat narsis maksudku…😛

Pulang ke Jakarta, makan dulu di Bakmi Golek di bilangan Dewi Sartika. Kenyang deh.

28 thoughts on “Puncak ke Sana Terus…

  1. waaaah senangnya bisa ber”rendezvous” di sana. Membuat iri padaku. (Tapi aku ngga iri ngga bisa terbang kok, soalnya kalau aku terbang kasihan anginnya keberatan hahahha)

    EM

    1. Hahaha…
      Selain angin ada thermal juga loh mba yg bisa ngangkat paragliding ke atas(ahaha gaya bgt deh gw…)

      Kalao bowling masih bisa ya mba?

  2. uh uh…
    si mang *tanpa ‘a’ di antara ‘si’ dan ‘mang’:mrgreen: * satu ini benerbener paling bisa bikin iri orang…

    pengen terbang euy…
    pengeeennn… bangeeeettt…

    *ngimpidulu MODE ON*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s