Gempa di Mana-Mana

Astaghfirullaah…

Gempa di mana-mana. Di Indonesia yang emang udah langganan. Di Oceania yang menimbulkan tsunami. Lalu baru-baru ini di Amerika Latin (Haiti dan Chile) jauh di seberang Samudera sana. Di Jepang juga gempa dan baru-baru ini di Taiwan gempa juga.

Menyeramkan kalau gempa sudah mendunia kayak gini. Lempengan bumi saling bergesekan (bener kan?). Takut.

Kalau dipikir-pikir dan direnungi lagi, apa sebenernya yang kita takutkan itu? Gempa bisa menimbulkan kerusakan harta benda. Langit-langit yang jatoh bisa nimpa leptop, blekberi atau ipod terus rusak. Bisa nimpa motor kesayangan terus rusak. Selain menimpa, ya rumah jadi rusak. Listrik bisa memicu kebakaran.

Gempa juga bisa menimbulkan cacat. Kerusakan, kehilangan atau tidak berfungsi organ tubuh bisa terjadi akibat gempa.

Lebih jauh dari itu, gempa bisa menimbulkan kematian. Apakah itu gara-gara ketimpa bangunan, ketimbun longsor batu macem di Cianjur Selatan itu, kesapu air tsunami, atau bahkan jatoh dari tangga darurat.

Ya paling banter kan mati. Tapi siapa yang mati juga jadi pertanyaan? Diri sendiri atau orang terdekat kita? Atau bahkan orang yang kita idolakan. Hm… menyeramkan memang kalau ngomongin bencana.

Ah apa yang bisa kita lakukan sekarang adalah BERSYUKUR! Sok pilih mana, mau bersyukur atau bersabar? Ya mendingan bersyukur atuh. Kita punya potensi untuk memperbaiki diri, beramal baik ke sesama, juga yang utama adalah berakhlak baik terhadap Tuhan kita. Mematuhi segala perintahnya dan menghindari segala larangannya.

Salah satunya adalah Rancangan Peraturan Menteri mengenai Konten Internet coba segera dibikin yang bagus. Kasian nih moral rakyat makin error aja. RPM-nya dibikin yang ga merepotkan pelaku internet (yang ngeluarin duit: end user , dan yang menikmati duit: pengelola konten dan ISP). Kasian anak-anak kecil TERMASUK PONAKAN saya dan temen-temennya yang baru kelas 2 SD katanya suka ke warnet. Udah dikasih tau jangan maen ke sana eh tetep aja ngeyel. Siapa yang tau mereka ngapain. Orangtuanya dua-duanya kerja.

Buat para anggota legislatif DPR juga coba deh, jangan kayak anak Taman Kanak-Kanak Nol Besar. Jangan teriak “Huuuu…” dan ngupil pas sidang. Tau ngga sih, kalian itu NEGARAWAN, ya bersikaplah NEGARAWAN. Kalau emang kalian bukan negarawan, ya berpura-puralah bersikap seperti  NEGARAWAN. Jaga wibawa, jangan ngupil ditonton ratusan juta rakyat Indonesia. Memalukan tahu!

Baut saya sendiri juga, jangan malas-malasan. Kerja yang bener! Belajar yang bener! Jangan malah ngeblog!!!!!!! Hahaha…. Udah ah… Jadi ngomel-ngomel gajelas.

5 thoughts on “Gempa di Mana-Mana

  1. Aduh mang…. kenapa sih marah2?? Kan… ngupil itu manusiawi. Yang salah ya kamera TV-nya, kenapa ngeshootnya pada waktu ngupil!:mrgreen: Kan anggota DPR juga manusia, hidungnya bisa saja penuh upil, sehingga harus ngupil atau perutnya bisa saja penuh angin, sehingga harus k*ntut atau kupignya penuh kotoran karena lupa dibersihin sehingga harus ‘gali2’ lubang kuping, maklum bisa saja seorang anggota DPR itu agak jorok nggak suka bersihin kuping:mrgreen: . Ya udah deh, biarin deh ngupil juga yang penting kerjaannya beres, jangan bisanya cuma ngupil doang tapi kerjaan nggak beres.

    Buat mang, ya nggak apa2 kok ngeblog juga, Facebookan juga nggak apa2, asal kerjaan juga beres, cari duit juga becus. Saya yakin deh, mang sekarangpun udah bisa ngeblog sambil kerjaannya beres. Btw, mang ngeblognya sambil ngupil nggak?? **halaah**:mrgreen:

    mangkum:
    nah itu pak yari, kalau ngupil, lah jangan narsis di depan tipi… LOL
    kalau saya suka dikhatamin dulu ngupilnya baru ngeblog.. heuheu…
    duh kok jadi ngomongin upil sih…

    1. Huahahaha…. saya baru lihat kemarin di Metro TV ternyata yang ngupil (dan sekaligus yang teriak ‘huuu…’) itu ternyata si RS dari FPD ya?? Waaah… kalo itu sih nggak usah lagi ngupil ngelihatnya juga udah nyebelin!! Nggak heran deh…. si mang ngelihat dia ngupil bawaannya mau marah!

      Huahaha… sorry deh mang udah nyangka mang grumpy…😆

      mangkum:
      Ahaha udah liat ya….?
      Dia itu bukan hanya aleg dr FPD tapi negarawan, Mas Yari.

  2. Mang…..kayaknya lagi capek ya?
    Memang kalau melihat situasi sekarang membuat pikiran tak nyaman. Jadi jangan terlalu dipikirkan terutama dagelan anak TK itu..lha mereka seneng kok, kan dapat uang….dan hobi diskusi teriak kan memang kesukaannya…maksudnya biar terlihat pintar…walau kadang menggelikan…hehehe…saya pilih tak nonton.

    Gempa? Kondisi dunia memang udah tua mungkin)..dan komunikasi makin mudah sehingga kita makin sering mendengar adanya gempa…bandingkan sepuluh atau duapuluh tahun lalu, kita lebih tenang bukan karena aman, karena memang tak tahu dan tak mendengar.

    mangkum:
    saya juga ga nonton bu, cuman liat youtube ngupil aja.. ihihih…
    iya semakin canggih TI semakin khawatir. liat di webnya BMG ternyata di Indonesia sejak awal tahun ini, sudah terjadi 59 kali gempa di atas magnitude 5.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s