#H-4: Luas Sampai Kaki Sakit

Bangun sebelum dua orang di dorm yang berisi empat kasur itu pada bangun. Saya mandi lalu sholat shubuh. Naik lagi ke atas kasur buat ngapain gitu. O ternyata dua orang itu pacaran. Si cowok turun ke bawah, menggerayangi ceweknya. Hehehe… Saya berkemas untuk trip di hari ini yang entah mau ke mana dulu, belum direncanakan. Oleh sebab itu, saya bawa MangBook ke loby hostel.

Browsing, buka printan itinerary teman, buka printan peta subway dari hostel 365inn, buka printan Lonely Planet Beijing. Akhirnya diputuskan bahwa tujuan utama hari ini adaah ke tempat yang jauh-jauh dan luas, yakni Summer Palace dan Temple of Heaven. Kalau ada waktu mampir di kebun binatang buat liat si Panda. Ga terasa, cuman menentukan destinasi wisata aja habis hampir dua jam. Malahan, si pasangan yang sedorm udah cabut duluan.

Off to Summer Palace

Saya berangkat tanpa jaket ke stasiun terdekat Zhangzizhonglu untuk menuju Summer Palace. Lokasi Summer Palace ini ada di Barat-Laut kota Beijing. Lumayan jauh, karena posisi penginapan saya ada di distrik Dongcheng di tengah-tengah Beijing. Kalau naik subway dari Zhangzizhonglu di line 5 harus transit dua kali menuju subway Beigongmen di line 4, stasiun kedua terujung. Bisa juga turun di subway Xiyuan tapi kalau di Peta, lebih deket yang Beigongmen.

Keluar stasiun Beigongmen rada bingung. Ke kiri, ke kanan atau nyebrang. Di depan ada bangunan besar khas China dan banyak yang parkir juga. Tapi liat di peta, kok rada aneh yah? Mestinya saya ga usah nyebrang. Langsung aja disimpulkan kalau itu adalah area parkir sambil rada aneh juga, kenapa ada bangunan khas China bagus dan besar. Pilihan jadi mengerucut antara kanan dan kiri. Saya milih ke kiri saja karena banyak orang. Eh ternyata orang-orang China lagi ngantri bis di halte bis (yang cuman papan). Tapi beberapa orang jalan terus, ya  diikutin aja. Semakin yakin kalau Summer Palace ke arah kiri karena banyak tukang jualan dan ada yang jual peta Summer Palace. Tidak jauh ternyata, ketemu gerbang utara Summer Palace.

Ada dua loket, satu yang ada scrolling text screen pake bahasa Inggris: Summer Palace Tour Guide… something, tapi kok mahal yah? Itu keknya buat guide deh, ga jualan tiket. Di samping kanan baru deh orang-orang China pada ngantri. Nungguin turist asing aja ternyata dua bule ngantri di situ, saya ngikut di belakangnya. Beli tiket terusan aja pengen saya masukin semua.

Setelah masuk gerbang, ada yang jualan audio guide bermacam bahasa. Ada bahasa Inggris tapi ga ada bahasa Indonesia. Saya milih peta dan guide kertas aja, biar bisa dilihat. Sebelum mulai mengeksplor, saya foto daerah situ, biar kalau nyasar dan mau pulang, tinggal tunjukkin aja gambarnya dari kamera.

Buka peta Summer Palace, bujubuneng, gede benerrr… Dan lokasi saya ada di tempat yang jauh ada di utara. Dan ternyata stasiun yang strategis itu adalah Xiyuan, sebelum Beigongmen, karena dekat dengan gerbang timur. Baiklah diputuskan alur mengeksplornya nanti pulang dari Xiyuan.

Nyebrang jembatan, di bawahnya ada Suzhou Street tapi bayar lagi. Karena saya punya tiket terusan jadinya ga perlu bayar. Tapi dilihat dari jembatan, sepertinya ga menarik untuk dieksplor kecuali mau foto-foto orang. Secara saya sendirian, emang  mau motoin siapa? Jadinya dilewat saja, ngikutin orang-orang. Treknya menanjak ke bukit gitu. Ketemu Tower of Dawn Light, yang merepresentasikan sebuah gerbang kota. Well orang China seneng banget sama gerbang-gerbangan. Cerita dikit tentang kota Beijing dari temen kantor. Ada ring 1, ring 2, terusss… itu meresepresentasikan gerbang, di mana ring 1 gerbang terdekat dengan Forbidden City.

Susah untuk mengunjungi tempat-tempat di peta karena kurang petunjuk. Yang banyak malah papan bertuliskan: “Mind the hilly road”. Papan terbanyak selanjutnya adalah “No Open Flames” sama “Visitor This Way”. Jadi gue disuruh mikirin jalan yang menanjak. Hahaha. Terus, this way itu ke mana? Geblek ah. Dan lagian, siapa yang bawa-bawa kembang api ke tempat gituan. Hiks, tulisan gitu banyak bener padahal ga penting, sedih sekaligus kesel banget sampai pengen saya cabut tuh papan saking kebanyakannya sementara ga ada satu pun petunjuk seperti: “Realm of Multitudinious Fragrance” plus tanda panah. KAGAK ADA! Ciaul!

Jadi, saya cuman ngikutin jalan aja. Ketemu bangunan apa, entah lah namanya. Sepertinya mengunjungi Tower of the Fragrance of the Buddha, terus ke Second Palace Gate terus ke Gate of Dispelling Clouds. Sepertinya pusat kunjungannya adalah Tower of the Fragrance of the Buddha deh, karena dari situ keliatan situ dan di belakangnya adalah bukit. Setelah balik ke Indonesia, baru ngerti pas nonton di BBCK atau History, saya lupa, air di depan terus palace terus bukit di belakang. Itu katanya fengshui yang bagus. Hal yang sama juga didesain di Forbidden City.

Dari situ saya lanjut ke timur sekalian pulang ke gerbang timur. Tapi pengen lihat Garden of Harmonious Interests di Timur Laut nanti baru turun lagi ke gerbang timur. Jalan ke atas lagi, naik bukit lagi. Tapi sial, geblek, edan, tolol, kagak ada petunjuk. Yang banyak ya itu tadi, gue disuruh berpikir jalan nanjak, hahaha… Beneran deh nyasar, ga ketemu tuh bangunan padahal ada di tiket terusan. Nyasarnya ga nanggung-nanggung, ternyata saya ketemu lagi sama Suzhou Street deket gerbang utara. Edan ah! Daripada gondok, ya udah saya masuk aja ke situ. Foto-foto terus pulang deh lewat gerbang utara lagi, dari stasiun Beigongmen lagi. Kalau sejarahnya, baca aja lah di tempat lain, di LP ada, udah males nyeritainnya.

Off to Temple of Heaven

Dari Beigongmen langsung ke Tenggara, yakni ke Temple of Heaven, ga ke kebon binatang deket situ, karena udah siang. Lama banget naik subwaynya, sampai saya ngantuk. Akhirnya sampai juga di stasiun Tiantangdongmen. Biar ga bolak-balik ke mesin tiket, saya beli tiket 5 sekaligus untuk subway terus keluar stasiun. Bingung. Kanan apa kiri? Benar-benar ga ada ide. Saya ambil kiri saja, eh ternyata ada perempatan. Makin bingung deh, kanan-kiri-depan-belakang. Ngadem dulu bentar sambil buka-buka peta. Bingung. Balik lagi ke arah stasiun. Di sana ada warung kelontong. Ah tanya aja deh sambil liatin peta di LP. Dan emang bener, dia ga bisa bahasa Inggris. Dia nunjukkin arah lurus ke kiri terus lurus. Saya memastikan kalau ke kiri itu adalah naik jembatan penyebrangan. Dia mengafirmasi. Oke deh. Jadi, dari stasiun itu gate brp ya lupa (ada 3 gates), ambil arah kanan, naik jembatan penyebrangan terus lanjut nanti ketemu gerbang timur Temple of Heaven di sebelah kiri.

Beli tiketnya kali ini ga terusan karena pas di Summer Palace ga kepake. Jalan di taman yang asri dan lumayan panjang seperti pas mau ke Candi Borobudur. Di sana ada bangunan, lorong. Banyak orang-orang tua lagi maen kartu. Haha… This is the real China. Di sepanjang lorong itu pada maen kartu. Terusin jalan ngikutin orang. Eh ternyata untuk masuk Temple of Heaven-nya mesti beli karcis lagi kalau ga terusan. Ya udah beli. Tiket yang tadi cuman di Temple of Heaven park-nya doang.

Tidak kalah dengan Summer Palace, Temple of Heaven juga luaaaaass banget.  Ini kaki udah pegal duluan. Di sana ada Hall of Prayers for Goods Harvest dan tiga Gate-nya. Terus jalan lurus ke arah selatan, jauh banget. Ketemu Echo Wall terus Round Altar terus keluar di gerbang selatan. Jauh bener deh asli. Jalan hampir 1km. Terus dari sana saya ga ngerti, biar aman naik subway lagi aja. Jalan lagi ke stasiun tadi hampir 700m. Kaki sih ga apa-apa tapi telapak kaki udah kagak kuat. Sakit. Mana subway kan tangganya minta ampun banyaknya.

Baru ngeh kalau Temple of Heaven itu iconnya kota Beijing pas nonton channel CCTV di  H-1 pas acara prakiraan cuaca. Dan itu diafirmasi pas lewat tour di jalan Sabang, ada gambar Temple of Heaven.

Shalat di Masjid Dongsi

Nyampe juga di penginapan, saya langsung istirahat di loby. Capek. Tapi keinginan berkunjung ke Masjid Dongsi sangat tinggi. Diputuskanlah menjelang jam setengah 6 pergi ke Masjid Dongsi guna menunaikan Shalat Maghrib. Kaki udah ga tahan, tapi ya ditahan-tahan aja. Cerita ke Masjid Dongsi-nya silakan baca di mari. Habis dari situ, makan di McD di perempatan Dongsi lalu pulang ke penginapan. Langsung berkemas karena ganti kamar. Lumayan sekarang space ke langit-langitnya lebih luas tapi di dorm buat yang enam orang. Habis mandi, buka Mangbook dulu sambil makan vegetarian pasta di loby hostel.

One thought on “#H-4: Luas Sampai Kaki Sakit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s